Mengambil Manic Depresi dengan Serius

Depresi manik atau depresi Bipolar sebenarnya dianggap sebagai salah satu jenis depresi terburuk yang biasanya diderita orang.

Ditandai dengan perubahan suasana hati yang tiba-tiba dan ekstrim, manik depresi disebut demikian karena manik = mania mengacu pada ‘naik’ sedangkan depresi mengacu pada ‘turun’.
Banyak orang sebenarnya mengalami perubahan suasana hati yang tidak menentu, terkadang yang disebut perubahan suasana hati ini mungkin tidak hanya disebabkan oleh PMS (sindrom pra-menstruasi) atau stres. Dokter sebenarnya telah mendiagnosis perubahan suasana hati sebagai gejala umum depresi.

Tetapi ketika apa yang disebut perubahan suasana hati ini menjadi sangat tidak masuk akal, dari menjadi kesal bahkan oleh orang-orang yang paling kecil atau paling sederhana seperti tidak mendapatkan rasa es krim favorit Anda, ini mungkin bukan hanya tanda kebobrokan, tetapi ketika merasa kesal berarti Anda akan memaki dan bersumpah pada penjual es krim dan membuat ulah yang tidak masuk akal, ini mungkin sudah menjadi awal dari depresi manik. Yang disebut ‘manik’ atau ‘naik’ dalam depresi manik digambarkan sebagai saat-saat ketika seseorang menderita dari Manic depresi mungkin mengalami periode terlalu tinggi, terdiri dari energi tinggi, ledakan tiba-tiba suasana hati gembira, lekas marah ekstrim, pikiran balap serta perilaku agresif.
Menurut terapis, seseorang yang menderita manik depresi mungkin memiliki apa yang disebut ‘periode’ manik di mana ledakan tiba-tiba dari euforia dan perubahan suasana hati yang meningkat dapat benar-benar melalui ini selama tidak hanya sehari, di benar-benar dapat berlangsung selama sebagai satu minggu, bahkan lebih lama dari itu.

Ketika datang ke periode yang disebut ‘rendah’ ‚Äč‚Äčatau ‘turun’, seperti namanya sebenarnya dapat membawa seseorang yang menderita manik depresi mungkin mengalami gejala yang sangat mirip dengan mereka yang menderita depresi yang sebenarnya. Orang yang menderita manik depresi mungkin benar-benar mengalami episode yang menunjukkan keadaan pikiran yang tertekan – perasaan tidak berharga dan tidak dicintai mungkin mulai merusak pikiran individu. Berbagai gejala, menunjukkan rasa bersalah, kesedihan yang luar biasa, serangan kecemasan, perasaan tidak memiliki, pesimisme yang ekstrem, dan kehilangan kesenangan yang nyata. Menurut terapis, individu yang mengalami depresi. secara konsisten selama lebih dari seminggu secara resmi dapat didiagnosis sebagai seseorang yang menderita manik depresi.

Meskipun merupakan salah satu jenis gangguan depresi yang paling umum namun parah, manik depresi menurut dokter sebenarnya dapat diobati. Tidak ada alasan untuk terlalu khawatir tentang hal itu, cukup ikuti prosedur yang tepat yang akan diperintahkan oleh terapis untuk Anda lakukan, minum obat yang diresepkan dengan tepat serta dosis yang tepat untuk membantu Anda (atau teman atau kekasih Anda) mengatasi Manic depresi sebelum terlambat. Juga, individu yang menderita manik depresi harus selalu dapat menemui terapis mereka secara teratur sehingga dapat melepaskan emosi terpendam mereka kepada seseorang yang dapat menafsirkan dan memahami apa yang mereka akan jauh lebih baik. dibandingkan dengan orang “normal”.

Meskipun hasil positif untuk pasien manik depresif masih dapat dicapai dari alternatif alami, bantuan yang tepat dan lebih tahan lama dari gejala depresi manik masih dapat diperoleh dengan cara terbaik melihat terapis perilaku kognitif. Bertentangan dengan beberapa kepercayaan, ketika datang ke perawatan psikiatri, psikiater, lebih disukai terapis perilaku kognitif masih yang terbaik untuk berkonsultasi untuk depresi Manic, serta orang-orang yang paling mungkin dapat menyembuhkan depresi Manic.